Sunday, March 30, 2008

Gossip..?

Photobucket

“Abang tahu tak? Baru-baru ni lepas balik Sinai hari tu kan, banyak sangat gosip tentang abang…” kata adik perempuan saya suatu hari ketika kami berdua sedang makan tengah hari di Az Zahra’.

“Gossip apa pulak?” tanya saya sambil mencubit ikan bakar yang terhidang. Dalam hati saya terdetik, ingatkan gosip-gosip ni artis je, aku pun kena gosip.

“Haritulah, ada la yang sebut-sebut kat belakang, eh eh Abang Kadir kenapa rapat sangat dengan tunang dia tu? Jalan rapat-rapat. Pegang-pegang tangan pulak. Berat nggoh Abang Kadir ni.” cerita adik saya sambil ketawa kecil merujuk kepada perlakuan kami berdua ketika jaulah PERUBATAN ke Semenanjung Sinai yang semamangnya agak rapat dan selalu berdua-duaan.

“Tapi lepas tu dah settle la bila ada yang bagitau yang sebelah dia tu bukan tunang dia, tapi adik dia!” tambah adik saya lagi.

Mendengarkan kalam-kalam sebegitu, saya terus teringat suatu peristiwa yang berlaku kepada baginda Rasulullah sendiri iaitu suatu ketika baginda sedang berjalan-jalan dengan isteri baginda dalam kegelapan malam. Kemudian kelibat baginda dan isteri dilihat oleh seorang sahabat dari jauh, lalu Rasulullah terus mendapatkan sahabat tersebut dan menyatakan bahawa yang bersama dengannya adalah isteri baginda sendiri bagi mengelakkan silap sangkaan di kalangan sahabat sedangkan kita tahu, takkan lah sahabat-sahabat akan terus bersangka buruk, su’ dzan terhadap Rasulullah dalam perkara-perkara tersebut. Tapi begitulah yang dilakukan baginda untuk mengelakkan diri daripada salah faham di kalangan sahabat dan mengelakkan mereka bersangka buruk terhadap baginda. Mengundang masalah dan sebagainya. Justeru, apatah lagi saya, insan biasa yang bisa sahaja disangka begitu, meninggalkan syariat dan batasan yang perlu dijaga, moga saya tidak begitu.

Walau bagaimanapun, perkara itu adalah suatu bentuk muhasabah terhadap diri sendiri juga sebenarnya untuk lebih menjaga soal-soal boleh membawa kepada gossip sebegini. Walaupun tujuan sebenar saya menawarkan diri sebagai musyrif mengikuti lawatan itu sendiri adalah untuk menemani adik saya itu dalam perjalanan safar mar’ah yang sememangnya mewajibkan untuk dirinya ditemani muhrim.

Kadang-kadang rasa geli hati juga, “budak-budak ni, takkan lah bila rapat sikit je terus sangka itu tunang aku atau makwe aku? Takkan takleh nak husnu dzan kata, mungkin adik abang kadir kot.kalau memang tidak tahu” Tapi begitulah. Hingga ada juga suatu hari seorang sahabat ditanya oleh seorang ustaz yang mungkin turut memerhatikan perkara yang sama “Eh Tengku Kadir tu dah kawin ke? Hari tu nampak dia dengan seorang akhawat?” Ok la juga ustaz ni, paling kurang dia menyangka saya sudah bernikah dan hubungan yang berlaku itu kiranya benar adalah suatu yang berdasarkan syariat dan sah di sisiNya. Tidak mengapa lah, ‘ala kulli hal, alhamdulillah rasanya perkara ini sudah dibetulkan kembali dan yang salah faham sudah memahami dan mengetahui.

Apapun, apa yang mungkin hendak disebut, hubungan kami adik beradik sememangnya cukup rapat. Sedari kecil lagi, itulah yang selalu diajarkan oleh mak dan ayah untuk kami menjaga hubungan adik beradik ini dengan sebaiknya, walau kami selalu bergaduh waktu kecil dahulu (gaduh budak-budak) akan cepat diselesaikan oleh ayah dengan memberitahu siapa yang patut mengalah, siapa yang patut dihormati, mengapa itu dan ini, perlu saling mengasihi dan macam-macam lagi dan itulah yang membawa kepada rasa saling berkasih sayang antara kami semua. Teringat dahulu ketika ada suatu perkara yang tidak puas hati, atau ada sesuatu yang ingin ditegur kepada mana-mana antara kami adik beradik, kami akan terus berkumpul dan buat liqa’ seperti mesyuarat dan cuba nyatakan apa yang tidak puas hati tu dan bagaimana nak diselesaikannya. Kadang-kadang sampai menangis pun ada bila sama-sama muhasabah diri. Teringat suasana ketika itu terasa sedikit sayu apatah lagi kini sudah lama kami adik beradik tidak bersua. Apapun begitulah cara kami menjaga hubungan dan kasih sayang antara kami dan moga-moga kasih sayang tersebut akan terus terjaga walaupun masing-masing sudah bekerja, berkeluarga dan mungkin ayah dan mak sudah tidak ada disisi lagi.

Itulah juga yang selalu diajarkan baginda Rasul kan? Apabila baginda menyebut,

“Yang terbaik dikalangan kamu adalah yang terbaik kepada ahli keluarganya dan aku adalah yang terbaik terhadap ahli keluargaku”

Institusi kekeluargaan sememangnya adalah merupakan nukleus dan unit asas dalam pembinaan masyarakat dan negara. Runtuhnya institusi keluarga, maka akan punahlah masyarakat dan akan binasalah negara. Itulah realiti dan hakikat yang perlu dilihat oleh kita hari ini bahawa nilai kasih sayang antara ahli-ahli keluarga sudah semakin luntur lantas membawa kepada larinya anak-anak dari rumah untuk mencari kasih sayang yang mungkin tidak dijumpai di rumah sendiri dek kesibukan ibu bapa dengan kerja dan tugasan masing-masing.

Jadi dalam hal ini, tidak dapat tidak, kena kembali kepada apa yang diajarkan oleh baginda rasul tentang bagaimana untuk membina sebuah keluarga yang solehah, apa yang perlu diisi di dalamnya, bagaimana bentuk pendidikannya, bentuk kasih sayangnya dan macam-macam lagi, untuk itu kena tanya orang yang lebih arif la kerana diri sendiri pun belum berkeluarga. Cuma saya agak sedih apabila adanya sebahagian daripada kita yang mungkin terasa malu untuk rapat dengan adik beradik sendiri. Menyayangi adik beradik sendiri, rasa ingin berkorban untuk adik beradik sendiri sedang Islam sendiri mengajar kita untuk mengutamakan adik beradik dan kerabat yang terdekat apabila ingin membuat apa-apa kebajikan. Moga ini menjadi suatu ingatan untuk saya dan adik-adik yang lain.

Baiklah sampai sini dulu untuk kali ini, sebenarnya banyak lagi yang mahu dikongsi tapi cukuplah dahulu, perlu pergi ke kuliah pula. InsyaAllah artikel ini akan kembali diubah suai dan dibaiki nanti. Bila? Entah, tengok la nanti. Hingga jumpa lagi, Tajdidkan niat untuk hari ni insyAllah.

Jazakumullah Khairan Kathiraa...

PS: Entry ini dibaiki sedikit atas nasihat Ustaz Salman Maskuri yang saya hormati mengatakan bahawa perkataan 'fitnah' yang digunakan sebelum ini tidak boleh merujuk kepada tuduhan atau perkataan yang tidak benar berkenaan seseorang kerana perkataan fitnah di dalam Al Quran adalah merujuk kepada 'syirik' dan fitnah dalam bahasa arab bermaksud 'ujian'. Sahabat-sahabat yang punya pendapat boleh lontarkan di sini.

berhajat mahu membaiki artikel ini, tapi tak bermasa lagi kerana beberapa perkara yang perlu diselesaikan yang bersifat segera. 'Ala kulli hal doakan saya nak xm isnin ni ya. ;)

2 comments:

aimi jamaludin said...

owhh
patut lah b4 ni browse, tp takde entry nih..
dibaik pulih rupenye..
tp memg pun, waktu mlm first2 smpi kat airport cairo pun,
pelik gak lah, sbb nye elok je zahidah mintak sorg abg ni amik kan gmbr utk die..
dlm hati: isy2..
haha
last2 baru tau, adik-beradik ghupenye...

pe2 pun, sy memg tak malu lah nak rpt ngn adik-beradik..
even kalau ade pe2 mende pun, akan pilih adik-beradik compare to kwn2

yg penting kalau kite rase cam malu nak rpt ngn adik-beradik kite, jgn nak slhkan sesiape,
instead,
kene salah kan diri sendiri,
dan check balik ape yg patut,
itu yg sebetulnye..

lastly: usrati,habibaty..
wassalam

Dr Kadir said...

owhh ni la salah seorang yang buat gossip tu ya...